Guna Kalimah Allah Dalam Lagu, Jay Park Dan Joe Flizzow Jawab Kr1tikan

Nama penyanyi rap popular Jay Park dan Joe Flizzow menjadi trending di laman sosial Twitter semalam apabila sebuah lagu yang dirakamkan penyanyi itu did4kwa kandung4n liriknya tidak sens1tif.

Lagu tersebut berjudul “Twisted Dreams” merupakan kolaborasi bersama Jay Park, Joe Flizzow, Jay Electronica dan DJ Begun adalah lagu yang dikeluarkan pada 13 Jun 2019.

Lirik dalam lagu tersebut mengund4ng krit1kan terutama masyarakat Muslim apabila ia melibatkan kalimah Allah dan dianggap telah mengh1na agama Islam.

Jay Park Joe Flizzow Lirik Kalimah Allah

Rata-rata netizen memberi reaks1 kes4l dan m4rah dengan perkara tersebut, lebih-lebih lagi apabila penyanyi rap negara, Joe Flizzow turut terlibat dalam pembikinan lagu itu.

Tidak mahu meng3ruhkan keadaan, Joe Flizzow memperjel4skan mengenai lagu tersebut di Instagram story miliknya. Katanya, ia tidak sep4tutnya dijadikan 1su berikutan bahagian lirik itu dinyanyikan oleh Jay Electronica yang juga beragama Islam.

Jelasnya, lirik tersebut juga tidak membawa makna yang j4hat atau mengh1na agama. Menurutnya lirik lagu itu membawa maksud tentang bersalaman tetapi pada zaman ini lebih ramai orang lebih sanggup memberi dan mengambil benda-benda har4m.

Joe juga meminta pendengar baca keseluruhan isi kandung4n sesuatu lagu sebelum membuat sebarang andai4n.

Tidak terhenti di situ, isu berkaitan nama Allah juga tercetus dalam lirik lagu Mukbbang (Remix) nyanyian Jay Park yang dikeluarkan pada 4 Disember 2020.

Mana tidaknya, lirik “worship me like Allah” dalam lagu berkenaan sangatlah tidak sens1tif yang turut melibatk4n so4l agama.

Dia yang juga bekas ahli kumpulan 2PM tampil menjawab kritikan mengatakan tidak berniat untuk menyinggvng perasa4n sesiapa atau tidak menghormati kepercayaan masyarakat.

Katanya, dia hanya menganggap itu sekadar lirik untuk dia berkarya dan tidak menolak untuk mereka yang mahu membencinya.

Selepas beberapa ketika, Jay Park menjelaskan sekali dengan mem0hon m4af atas 1su yang berlaku kerana telah meny3ntuh sensitiv1ti masyarakat Muslim.

“Pada awalnya, saya tidak melihat lirik itu sal4h. Namun setelah membaca komen (bukan komen yang b3rbaur kebencian tetapi komen yang cuba menerangkan mengapa ia meny1nggung perasaan, saya sedar saya telah menggunakan kalimah yang penting. Ada orang yang sanggup hil4ng ny4wa demi kalimah tersebut (kalimah Allah).

“Saya memoh0n m4af kepada anda semua. Ni4t saya bukanlah untuk tidak menghorm4ti sesiapa dan saya akan lebih berh4ti-h4ti. Saya sayang dan hormati semua peringkat masyarakat berlainan bud4ya, etn1k dan agama.”

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Cepat Berita

Sumber : https://odisi.my/

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*